Membaca Sejarah Islam di Buleleng Lewat Masjid Kuno dan Masjid Jami’ Singaraja

Mudik lebaran saya tahun ini adalah pulang ke tanah kelahiran, Bali. Tak seperti biasanya yang cukup berkumpul bersama keluarga besar. Momen libur lebaran tahun ini saya sempatkan berkeliling Bali bagian utara, khususnya Singaraja.

Sejarah mencatat, Singaraja pernah menjadi bagian dari pusat pemerintahan Provinsi Bali. Kemudian, sejak pusat pemerintahan dipindahkan ke Bali Selatan sekitar tahun 1950, pariwisata di Singaraja tak lagi banyak menarik perhatian.

Sebagai putra daerah yang sudah mulai hilang logat Balinya, saya tergelitik untuk mengeksplor tempat-tempat bersejarah di Bali mengingat pernah berjayanya Kerajaan Buleleng di Singaraja. Saya juga cukup penasaran pada kampung-kampung muslim di Buleleng. Dapat dibilang, Buleleng diisi oleh banyak masyarakat muslim. Meski di tengah mayoritas masyarakat Hindu, namun keberadaan masyarakat muslim di Buleleng memiliki sejarah panjang yang turut mewarnai kebudayaan di Bali. Tak sulit menemukan masjid maupun mushola di Buleleng. Ramainya umat muslim di Buleleng dapat terlihat ketika memasuki bulan Ramadhan. Menariknya, saya direkomendasikan langsung oleh Ibu saya sendiri untuk datang ke Kampung Kajanan dan Jalan Imam Bonjol untuk melihat jejak peradaban Islam di Bali.

Tak jauh dari rumah, terdapatlah sebuah masjid yang menyimpan Al-Qur’an pusaka. Berkali-kali masjid tersebut diliput media. Masjid yang megah lagi makmur jama’ah. Masjid yang menjadi penyantun umat serta pelahir da’i di Singaraja. Masjid yang menjadi pusat peradaban masyarakat muslim di Kampung Kajanan dan sekitarnya. Saya masuk melalui gerbangnya disambut lantunan adzan Ashar yang syahdu. Diikuti hilir mudik jama’ah bersarung yang tertib mengambil wudhu.

DSC08544

DSC08509

Berselang beberapa menit setelah menunaikan sholat Ashar, saya dipandu shahib (sebutan teman bagi muslim di Bali) untuk bertemu pengurus takmir. Saya memperkenalkan diri. Dituntunlah saya menuju mimbar masjid dimana Al-Qur’an pusaka disimpan.

Bapak Hasim yang kini sudah menginjak usia 63 tahun adalah penjaga setia Al-Qur’an pusaka sekaligus petugas takmir Masjid Jami’ yang saya temui. Beliau menyambut saya sangat ramah dan membolehkan saya membuka seluruh isi Al-Qur’an. Saya takjub. Saya tak percaya ini adalah tulisan tangan asli. “Ini tulisan tangan?”, saya tak yakin karena kaligrafinya mirip Al-Qur’an cetakan. Beliau menunjukkan keasliannya sampai akhirnya saya benar-benar yakin bahwa itu adalah kaligrafi tangan.

DSC08531
Bapak Hasim selaku takmir Masjid Jami’ dan shahib saya, Abdurahman Balaz menunjukkan koleksi Al-Qur’an Pusaka kepada saya. Al-Qur’an disimpan dalam kotak kaca yang berada di belakang mimbar masjid.
DSC08523
Bapak Hasim (63) menunjukkan koleksi Al-Qur’an Pusaka miliki Gusti Ngurah Ketut Jelantik Celagi. Beliau juga menjadi pengurus Masjid Jami’ Singaraja, Bali.

Adalah Gusti Ngurah Ketut Jelantik Celagi yang menulis Al-Qur’an tersebut. Dinamakan Al-Qur’an Pusaka karena kitab ini diperkirakan telah ditulis pada 1820 pasca Perang Saudara. Keabsahan isinya telah dicek kebenarannya oleh Departemen Agama setempat. Minim sekali kekeliruan dalam penulisan.

Jika ditelisik, Gusti Ngurah Ketut Jelantik Celagi merupakan keturunan ke VI dari anak Agung Panji Sakti yang dikenal juga sebagai Raja Buleleng/ pendiri Kota Singaraja. Ngurah Jelantik juga dikenal sebagai seorang mualaf ketika terjadi perang saudara yang kemudian mempertemukannya dengan Muhammad Yusuf Saleh yang diketahui sebagai seorang imam masjid pertama di Singaraja. Siapapun yang menimba ilmu pada Muhammad Yusuf Saleh, akan diwajibkan menulis Al-Qur’an sebagai ujian akhirnya. Hal serupa juga berlaku pada Ngurah Jelantik sekalu murid dari Yusuf Saleh.

DSC08515

DSC08525
Al-Qur’an Pusaka yang ditulis tangan oleh Gusti Ngurah Ketut Jelantik Celagi. Kaligrafi yang digoreskan sangatlah rapi. Pada halaman pertama, yaitu surat Al Fatihah dan Al Baqoroh terdapat lukisan tangan Khas Bali yang digambar langsung oleh Gusti Ngurah Ketut Jelantik Celagi. Menarik, bukan?

DSC08519

DSC08528
Sampul Al-Qur’an terbuat dari kulit pohon yang umurnya hampir sama dengan kertas yang digunakan dalam penulisan Al-Qur’an. Desain sampul tersebut juga merupakan lukisan tangan Ngurah Jelantik yang mengikuti pahatan khas Bali.

Inilah bukti Ngurah Jelantik sebagai seorang mualaf keturunan Raja Buleleng yang telah mengkhatamkan Al-Qur’an. Tulisan tangannya adalah kaligrafi yang memiliki nilai seni tinggi. Kertas yang digunakan adalah kertas yang didatangkan langsung dari Eropa. Bahan tintanya menggunakan bahan pewarna alami dari dedaunan lokal. Hiasannya adalah ornamen khas Bali. Saya tertegun. Ngurah Jelantik telah melengkapinya dengan harakat sehingga tak sulit membaca ayat-ayatnya.

Bapak Hasim kemudian menambahkan ceritanya. Sejarah mencatat, pembangunan Masjid Jami’ Singaraja tak lepas dari urun tangan Raja Buleleng saat itu. Satu lagi yang menjadi bukti tentang sejarah Islam dan sikap toleransi antar umat muslim dan masyarakat Hindu.

Asal mulanya, masyarakat Islam di kampung-kampung muslim Buleleng seperti Kampung Kajanan, Kampung Bugis, dan Kampung Baru di Singaraja hanya memiliki satu masjid, yaitu Masjid Keramat/ Masjid Kuno. Masjid Keramat lah yang kerap digunakan sebagai tempat ibadah sholat lima waktu dan sholat jum’at. Semakin pesatnya jumlah penduduk muslim di Buleleng, disuratilah Anak Agung Ngurah Ketut Jelantik Polong (Raja Buleleng) dengan isi permohonan pendirian masjid.

Dengan penuh sukacita, Raja Buleleng memberikan sepetak tanah yang berada di Jalan Imam Bonjol tempat berdirinya Masjid Jami’ sekarang. Berdirilah dengan megah sebuah masjid idaman umat muslim Buleleng yang dikerjakan pada 1830. Pembangunan Masjid Jami’ saat itu berada di pengawasan Raja Buleleng. Dengan diutusnya Gusti Ngurah Ketut Celagi sebagai pengawas pembangunan, pengerjaan Masjid Jami’ sempat berhenti karena Raja Buleleng telah ditawan dan dibuang ke Padang oleh Belanda.

Di tengah pembangunan Masjid Jami’, Bapak Hasim menuturkan bahwa pernah terjadi pertikaian saat mengalihkan pelaksanaan sholat jum’at dari Masjid Keramat menuju Masjid Jami’. Pertikaian tersebut kemudian mendatangkan I Gusti Anglurah Ketut Jelantik VIII beserta I Gusti Ngurah Ketut Jelantik Celagi.

Betapa besarnya perhatian Raja Buleleng saat itu terhadap keinginan umat Islam di Buleleng. Akhirnya, saat penyelesaian masjid pada 1860, diberikanlah pintu gerbang (kori) yang berada di Puri untuk dipasang sebagai pintu gerbang masjid. Tak hanya itu, Raja Buleleng juga memerintahkan tukang ukir Puri untuk membuat mimbar masjid yang berukiran sama dengan Masjid Keramat.

DSC08542
Saya berfoto di depan gerbang masjid (kori) pemberian Raja Buleleng. Nama Masjid Jami’ Singaraja kini berganti menjadi Masjid Agung Jami’ Singaraja. Nama Jami’ digunakan atas dasar kemufakatan para tokoh agama Islam di sana. Jami’ diartikan sebagai bersama-sama sebagai hikmah atas kejadian yang telah dialami umat muslim di Buleleng.

Perjalanan pembangunan masjid beserta perhatian Raja Buleleng membuat saya semakin mendapati cerita sejarah lainnya. Cerita Bapak Hasim kemudian membawa saya menuju Masjid Keramat di Kampung Kajanan. Jalan menuju masjid ini hanya cukup untuk sebuah sepeda motor. Sepintas, bahkan tak terlihat adanya masjid di sana.

DSC08546

Sesuai dengan namanya, Masjid Kuna/ Masjid Keramat merupakan masjid tertua di Pulau Bali. Perkembangan masuknya Islam di Kabupaten Buleleng ternyata tak lepas dari penyebaran orang Bajo suku Bugis yang kini menetap di pesisir pantai yang kemudian dikenal dengan daerah Kampung Bugis. Diceritakan, ketika terjadi bencana abrasi pantai, banyak masyarakat Kampung Bugis yang mengungsi dan menetap menuju arah Ngajanan (dalam bahasa Bali berarti Selatan).

Sejarah Masjid Keramat bagi saya amat rumit dan sulit diketahui tahun pembangunannya. Sebelum masyarakat Kampung Bugis mengungsi menuju Ngajanan, sebenarnya sudah ada Masjid Kuno yang saat itu hanya berupa bangunan tinggi berbentuk persegi beratapkan Meru yang mirip dengan Masjid Demak di Jawa. Keberadaan bangunan tersebut ternyata adalah sebuah surau kecil dimana orang Islam menunaikan sholat lima waktu.

DSC08547

Masjid ini cukup unik. Dari sisi seni arsitekturnya menggambarkan visualisasi flora sebagai bentuk kedamaian dan kekayaan Pulau Bali. Seni pahatan pada ukiran ornamennya juga memperlihatkan ciri khas seni pahat Bali Utara. Masjid Kuno ditopang oleh empat kayu pohon kelapa sebagai penyangga yang kemudian direnovasi dengan melakukan penebalan pada tiang-tiangnya. Empat tiang utama sebagai Soko Guru merupakan wujud dari banyaknya pohon kelapa yang tumbuh di pesisir Tukad Buleleng yang berada tepat di belakang Masjid Kuno.

Selain keunikan bangunan dan nilai sejarahnya, menurut literatur yang saya baca, Masjid Kuno terkenal sebagai tempat untuk melakukan sumpah jika terjadi perselisihan antar warga sekitar. Masjid Kuno yang dikenal sebagai Masjid Keramat juga memiliki kolam sebagai tempat wudlu yang dulunya digunakan untuk ritual sumpah. Karena dinilai angker, kolam tersebut ditutup dan kini dijadikan bangunan SD N 1 Kampung Kajanan.

DSC08568
Mimbar Masjid Kuno/ Keramat. Tepat di depan mimbar terdapat sebuah tongkat yang biasanya akan dibawa seorang khatib sholat Jum’at. Pelaksanaan sholat Jum’at di sini menggunakan dua kali adzan mirip dengan tradisi Nahdlatul Ulama (NU). Di sebelah utara mimbar terdapat pintu kecil yang masih belum saya ketahui fungsinya.

DSC08560

DSC08552

DSC08559

DSC08557

DSC08573

Mendalami sejarah masuknya ajaran Islam di Bali memang sangatlah menarik menurut saya. Keberadaan bangunan-bangunan tempat ibadah umat muslim di Buleleng ternyata tak lepas dari campur tangan ulama dan juga toleransi umat Hindu di sana termasuk Raja Buleleng yang berkuasa sejak abad ke-17.

Datang ke Bali Utara, sangat banyak yang bisa digali. Tentang arif dan bijaknya para Raja Buleleng, sejarah Kampung Bugis, sejarah penyebaran ajaran Islam, dan kampung muslim tua di Pegayaman yang keturunannya masih menggunakan nama-nama Bali seperti I Gede, Ketut, Putu, dan sebagainya. Menarik!


Lokasi Masjid Jami’ Singaraja

Comments

comments

13 thoughts on “Membaca Sejarah Islam di Buleleng Lewat Masjid Kuno dan Masjid Jami’ Singaraja

  1. Tak menyangka bahwa di Singaraja ada jejak Islam Setua ini ya Mas. Dirimu beruntung bisa langsung melihat al-qur’an bertulisan tangan ini 🙂

    1. Iyes mba. karena saya juga orang Bali. dan diantar teman saya yang sering jama’ah disini. takmir dengan baiknya menunjukkan alqur’an pusaka. yuk ke sini mba

  2. Singaraja punya masjid menawan beginii ??
    Sering ke Bali tapi jarang melipir ke masjid masjid yang ada disana.
    Paling solat di hotel doang hiiikz. akuh merasa gak kece.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.